12. Apa itu Indeks Dolar? Apa kelebihan dan kekurangannya?

Chỉ số Dollar Index là gì? Ưu và nhược điểm?

Indeks Dolar mengukur nilai USD untuk melihat apakah dolar lebih kuat atau lebih lemah terhadap enam mata uang lainnya. Akronim Indeks Dolar di pasar keuangan termasuk USDX, DXY, dan DX — kode trading di Futures. USDX sekarang termasuk Euro (EUR), Yen Jepang (JPY), Pound Inggris (GBP), Dolar Kanada (CAD), Krona Swedia (SEK), dan Franc Swiss (CHF). Namun, karena Euro belum diluncurkan ketika USDX diperkenalkan, indeks memiliki sekeranjang mata uang sepuluh mata uang termasuk Deutsche Mark, Lira Italia, Franc Perancis, Guilder Belanda dan Franc Belgia pada tahun-tahun sebelumnya.

 

Sejarah USDX

Setelah Perang Dunia II, USD menghadapi depresiasi yang luar biasa karena trading yang tidak seimbang. Krisis USD terjadi sebanyak empat kali dan sistem Bretton Woods runtuh, yang membuat negara-negara besar barat meninggalkan kurs tetap dengan USD dan mengadopsi kurs mengambang. Ketika USDX diperkenalkan pada Maret 1973, indeksnya adalah 100. Sebagai acuan yang baik bagi USD terhadap mata uang negara-negara yang memiliki hubungan trading yang erat dengan AS, indeks tersebut juga mencerminkan perubahan daya saing ekspor dan biaya impor AS.

 

Perhitungan USDX

USDX dihitung dengan memperhitungkan nilai rata-rata enam mata uang: EUR dengan rasio tertinggi 57,6%; JPY sebesar 13,6%; GBP 11,9%; CAD 9,1%; SEK 4,2% dan CHF 3,6%. Rumusnya adalah sebagai berikut:

DXY = 50.14348112 (fixed) × EURUSD -0.576 × USDJPY 0.136 × GBPUSD -0.119 × USDCAD 0.091 × USDSEK 0.042 × USDCHF 0.036

 

Kelebihan dan kekurangan USDX

Struktur keranjang mata uang USDX belum disesuaikan selama bertahun-tahun, oleh karena itu EUR masih memegang rasio tertinggi hampir 60% – yang berarti apresiasi dan depresiasi EUR memberikan pengaruh yang besar terhadap USDX, dan dapat menyebabkan fluktuasi USDX tidak proporsional. . Artinya, USDX mungkin tidak dapat mencerminkan fluktuasi USD yang sebenarnya terhadap mata uang lainnya.

 

USDX dikritik karena gagal memasukkan mata uang yang lebih dikenal di kalangan masyarakat, termasuk Yuan Tiongkok (CNY), Dolar Australia (AUD), Rupee India (INR), serta mata uang Asia Tenggara seperti Dolar Singapura (SGD). Investor tidak dapat mengukur keseluruhan gambaran nilai USD terhadap mata uang utama lainnya, dan mereka mungkin disesatkan oleh naik turunnya indeks.

 

Terlepas dari kekurangan ini, pasar forex internasional dan berita keuangan masih mengutip USDX untuk mencerminkan situasi keseluruhan nilai USD. Dikarenakan apresiasi atau depresiasi USD merupakan arah yang besar, USDX masih mampu merefleksikan uptrend atau downtrend USD terhadap mata uang lain, walaupun indeks tidak memasukkan beberapa mata uang populer di pasar dalam keranjangnya.

Di pasar berjangka, investor individu, bisnis, dan produsen dapat memperdagangkan indeks Dolar untuk melindungi nilai risiko pasar forex, terlepas dari apakah mereka benar-benar memegang USD atau tidak.

 

—— 

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Tandai