8 Aturan Granville untuk Moving Average (MA) | Tutorial Indikator Forex

Salah satu masalah paling umum yang mungkin dihadapi banyak trader forex baru adalah bingung tentang harga yang tidak stabil dan tidak mengetahui waktu terbaik untuk membeli dan menjual. Dalam artikel ini, ZFX memperkenalkan kepada Anda indikator teknis dasar – rata-rata bergerak (MA) – dan menggambarkan bagaimana 8 aturan Granville dapat diterapkan di MA untuk menentukan waktu terbaik untuk perdagangan.

 

Kenapa analisa teknikal sangat penting untuk trading forex?

Mereka yang pernah trading Forex sebelumnya akan setuju bahwa analisis teknis merupakan indikasi yang cukup penting untuk menentukan titik waktu trading. Jika analisis teknis digunakan dengan benar, ini akan membantu investor untuk memahami titik balik yang tepat untuk penembusan atau rebound yang akan datang.

Apa itu Analisis Teknis?

Terutama ada dua pendekatan untuk menentukan nilai aset trading: analisis fundamental dan analisis teknis. Analisis fundamental digunakan untuk memprediksi tren harga jangka menengah dan panjang berdasarkan kesejahteraan perusahaan dan lingkungan ekonomi secara keseluruhan. Analisis teknis berarti menganalisis pola grafik untuk mengantisipasi variasi harga jangka pendek hingga jangka panjang hanya berdasarkan kinerja historis tren harga.

 

Moving Average (MA): indikator analisis teknis dasar

Moving Average (MA) adalah salah satu indikator perdagangan paling umum yang sering digunakan di pasar perdagangan forex 24 jam. Konsepnya sederhana – investor dapat memperkirakan tren dengan mendapatkan rata-rata harga historisnya. Jika harga saat ini lebih tinggi dari rata-rata historisnya, maka garis tersebut naik, menandakan itu adalah momentum naik yang relatif kuat.

Misalnya, nilai MA 5 hari adalah perkiraan rata-rata harga penutupan dalam 5 hari perdagangan terakhir. Semakin lama periode waktunya, semakin lama tren yang diikuti dan sebaliknya.

Secara umum, MA dapat disesuaikan sepenuhnya tetapi biasanya periode waktu 5 hari, 10 hari, 20 hari, dan 50 hari lebih umum digunakan di pasar.

Keunggulan MA

MA dapat menjadi referensi yang baik untuk meramalkan arah tren suatu aset perdagangan atau untuk menentukan level support / resistance-nya. Investor dapat menggunakan urutan MA jangka panjang dan pendek serta perpotongan emas / kematiannya untuk memperkirakan tren.

MA efektif dalam melacak keseluruhan tren terutama saat ada pergerakan yang kuat dan jelas. Karena MA memiliki konsep yang relatif sederhana, MA paling cocok untuk pemula trading forex.

Perhatikan the golden/death cross

Sederhananya, ketika MA jangka pendek memotong di atas MA jangka panjang, itu dikenal sebagai golden cross. Dan jika melintasi di bawah MA jangka panjang, itu dikenal sebagai death cross. Dalam tradisi, MA 50 hari dan MA 250 hari digunakan untuk mengetahui golden cross dan death cross. Namun, seiring dengan perubahan waktu dan pergerakan pasar keuangan saat ini yang biasanya pendek dan terburu-buru, investor disarankan untuk menyesuaikan angka istilah dasar sebagai referensi yang ditentukan.

  • Untuk MA jangka menengah, Anda dapat memilih 20 hari dan 50 hari sebagai periode waktunya.
  • Untuk MA jangka pendek, periode waktu 5 hari dan 20 hari lebih disukai.

dead-cross example
Death cross example

Death cross seperti di atas menunjukkan tren penurunan harga. Investor sebaiknya mencoba short selling sebagai strategi saat ini.

Contoh di atas juga menunjukkan bahwa ketika harga kembali ke titik MA 50 hari, terjadi resistensi dan harga turun. Kondisi tersebut mencerminkan masing-masing MA berperan.

 

Membangun strategi dengan 8 aturan Granville

Joseph E Granville, pakar investasi AS, mengamati tren harga aset dan MA, dan merangkumnya ke dalam 8 situasi, yang kemudian menjadi 8 aturan Granville yang membantu investor untuk menetapkan strategi trading.

Apa saja 8 Aturan Granville?

Secara umum, 8 Aturan Granville adalah indikator analisis teknis yang diturunkan dari MA, yang mencakup empat sinyal panjang dan pendek sebagai aturan. Prinsipnya adalah menggunakan resistensi dan dukungan dari MA untuk mengetahui titik posisi masuk terbaik untuk investasi trading tren.

buying and selling signals

4 sinyal pembelian:

  1. Breakout Buy – Ketika harga naik dari bawah dan menembus MA dari level tendensi, itu adalah sinyal beli.
  2. Call-back Buy – Ketika harga melampaui MA dan call-back tidak jatuh di bawah MA dapat dianggap sebagai sinyal beli.
  3. Fake Breakout Buy – Harga jatuh di bawah MA, namun, jika MA masih naik dan harga jangka pendek kembali ke MA, itu adalah sinyal beli.
  4. Off-buy – Ketika harga terus jatuh dan mengakumulasi penurunan tertentu, dan mulai menyimpang dari rata-rata bergerak, itu adalah sinyal beli.

4 sinyal jual:

  1. Breakout Sell – Ketika harga turun dari atas dan menembus MA dari level tendensi, itu adalah sinyal jual.
  2. Bounce Sell – Ketika harga bergerak di bawah MA dan rebound tetapi tidak melebihi MA, itu adalah sinyal jual.
  3. Fake Breakout Sell – Harga naik dan menembus MA, namun MA masih turun dan harga jangka pendek turun lagi di bawah MA, itu adalah sinyal jual.
  4. Off-sell – Ketika harga terus naik dan mengakumulasi kenaikan tertentu dan mulai menyimpang dari MA, itu adalah sinyal jual.

Gambar di bawah ini menunjukkan bahwa setelah upturn terbentuk, dengan terjadinya golden cross, sering kali gagal menembus MA jangka panjang ketika harga turun. Dengan demikian, investor dapat memprediksi kenaikan sehingga dapat mengetahui tren utama yang terus bergerak. Posisi yang dilingkari pada gambar adalah titik operasi utama yang diprediksikan menurut 8 Aturan Granville. Indikator perdagangan seperti itu memudahkan pelajar untuk menangkap lebih banyak peluang untuk trading. Keandalan seluruh strategi trading dapat ditingkatkan jika bersama-sama menggunakan golden cross / death cross.

8 aturan Granville Moving Average (MA) | Tutorial Indikator Forex | ZFX

8 Aturan Granville – Kelemahannya

Penggunaan silang MA dan 8 Aturan Granville yang dijelaskan di atas hanya dapat berguna dalam kasus di mana tren yang jelas muncul. Namun, sering terjadi perubahan dalam trading forex. Saat ini, MA tidak memberikan efek panduan yang baik jika investor tidak mengambil pendekatan lain untuk mengestimasi pasar; mudah bagi mereka untuk menderita kerugian.

Rentang osilasi: Pemula harus menghindari trading

Range of oscillation example

Seperti terlihat dari grafik USDJPY di atas, kisaran osilasi terbentuk sebelum tren terjadi. Sulit untuk mengetahui arah pergerakan dalam kisaran tersebut tetapi mencatat bahwa MA tampak seperti knotting. Fenomena ini disebut MA kusut. Ini mewakili konsolidasi pasar dan MA tidak memiliki banyak efek support atau resistance pada saat itu. trader baru sebaiknya menghindari trading dalam kondisi seperti itu, tetapi untuk menetapkan kisaran dengan garis tren dan menunggu penembusan.

Dengan angka di atas, trader baru seharusnya sudah memiliki pemahaman awal tentang rata-rata bergerak. Ini adalah konsep yang sangat mendasar yang mudah dipahami dan berguna untuk membangun strategi trading forex. Namun, harap dicatat bahwa trading forex memerlukan serangkaian pengaturan strategis jangka panjang yang disiplin, karena indikator teknis terkadang memberikan sinyal yang salah. Oleh karena itu, manajemen risiko yang sedang berjalan juga cukup penting.

 

——

Tentang ZFX (Zeal Captial Market) 
  • The Best Trading Platform penghargaan 2019 dari Financial Weekly, diatur oleh FSA.
  • 100+ aset trading, termasuk Forex, Stocks, Indices, Gold, Crude Oil, etc.
  • 3 tipe trading akun untuk memenuhi kebutuhan tiap pelanggan
  • 0 komisi, spread yang rendah, rasio leverage up 1:2000
  • Powerful trading platform yang mengeksekusi 50,000 orders/s
  • Buka akun dengan minimum deposit $50
  • 24-jam Customer Service
8 aturan Granville Moving Average (MA) | Tutorial Indikator Forex | ZFX

 

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan yang dilakukan sesuai dengan artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

 

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin