Apa itu Bear Market? 4 Tanda Bearish Market dan Strategi Investasi

提防熊市突襲這3招助您反敗為勝!

Di pasar keuangan internasional, bull and bear market, yang masing-masing mewakili tren pasar naik dan turun, digunakan untuk menggambarkan kinerja pasar keuangan secara keseluruhan. Menurut definisi, bull market adalah pasar di mana harga produk keuangan naik lebih dari 20% atau lebih dari level terendah satu tahun, yang juga disebut long market. Bear market adalah pasar di mana harga produk keuangan telah turun setidaknya 20% atau lebih dari level tertinggi satu tahun. Istilah ini juga berlaku untuk evaluasi tren berbagai aset keuangan.

Artikel ini akan menjelaskan tanda-tanda umum bear market dan fenomena rebound bear market, dan memberikan saran tentang strategi investasi bear market.

 

Empat Tanda Bear market

Di pasar keuangan internasional, harga produk keuangan, secara teori, akan naik secara perlahan dalam jangka panjang, sehingga investor sering kali tidak memiliki pengalaman dalam menghadapi bear market, dan mereka bisa merugi ketika bear market datang. Berikut adalah empat tanda umum terjadinya bear market yang dapat dijadikan acuan bagi investor.

 

Tanda bear market 1: Acara Black Swan

Peristiwa black swan adalah peristiwa yang sangat langka yang kemungkinan kemunculannya sangat sulit atau bahkan tidak dapat diprediksi. Ini biasanya datang sebagai kejutan yang tidak terduga dan memiliki dampak yang signifikan, yang dapat memicu reaksi berantai dari reaksi negatif atau membalikkan pola perilaku pasar yang ada. Peristiwa Black Swan memiliki dampak yang luas dan tidak terkendali. Contoh peristiwa black swan termasuk runtuhnya bank investasi Lehman Brothers pada tahun 2008, pembatalan dasar nilai tukar Euro / Franc Swiss oleh Bank Nasional Swiss pada tahun 2015, dan pandemi COVID-19, dan harga minyak negatif di 2020. Peristiwa yang tidak terduga di pasar dapat menimbulkan kepanikan di kalangan investor, memicu tekanan jual di pasar keuangan, dan menyebabkan longsoran penurunan harga.

 

Tanda Bear market 2: investor yang terlalu optimis

Bear market tradisional biasanya berasal dari lingkungan keuangan yang tidak rasional. Investor begitu mabuk dengan prospek masa depan sehingga mereka mengabaikan risiko di pasar dan menempatkan sebagian besar. Investor yang tamak bahkan dapat memperluas pinjaman kredit mereka tanpa pengawasan untuk mengejar pasar bullish, sama sekali tidak peduli dengan risiko pasar dan kemungkinan pecahnya gelembung. Harga aset biasanya dinilai terlalu tinggi pada saat ini sehingga tekanan koreksi yang besar sedang terjadi.

 

Tanda Bear market 3: Resesi tak terduga dalam data ekonomi

Secara umum, ekspektasi investor di masa depan tercermin di pasar keuangan sebelum benar-benar terjadi, sehingga pasar keuangan sendiri merupakan leading indicator. Pasar investasi bertaruh pada ekspektasi, sehingga produk keuangan selalu berada di depan pasar. Namun, bear market cenderung mengikuti ketika data aktual atau yang dipublikasikan ternyata lebih buruk dari yang diharapkan, terutama ketika data individu berubah drastis.

 

Tanda Bear market 4: peningkatan aset safe haven tradisional

Imbal hasil treasury di pasar keuangan internasional diakui sebagai suku bunga acuan. Jika kurva imbal hasil obligasi negara AS diratakan, atau imbal hasil obligasi jangka panjang lebih rendah daripada obligasi jangka pendek (kurva bunga obligasi terbalik), ini menunjukkan bahwa investor telah memperkirakan bahwa ekonomi akan melemah di masa depan, uang akan mengalir ke pasar obligasi untuk lindung nilai, dan aset berisiko tinggi akan terdepresiasi.

 

Selain US Treasury, emas adalah cara lain untuk menghindari risiko pasar. Investor sering memilih untuk memindahkan uang ke pasar emas sebagai tempat berlindung yang aman dalam menghadapi ketidakpastian, yang pada gilirannya menaikkan harga emas dan menunjukkan bahwa pasar akan turun. 

 

 

Apa itu rebound bear market?

Rebound bear market mengacu pada fenomena pemulihan jangka pendek dalam tren menurun, terkadang karena kecepatan penurunan yang cepat dan perburuan barang murah. Pemulihan sementara biasanya tidak dapat membalikkan tren penurunan, dan pasar akan terus menurun setelah rebound.

Bahkan di pasar bearish, harga produk keuangan tidak jatuh dalam garis lurus, dan tren penurunan selalu bercampur dengan rebound pasar, yang mungkin disertai atau tidak disertai dengan kabar baik. Prinsip rebound adalah bahwa semakin keras jatuhnya, semakin cepat reboundnya; semakin dalam jatuhnya, semakin tinggi reboundnya.

Jika penurunannya lambat, rebound seringkali lemah, kurangnya kesempatan untuk berpartisipasi, tetapi dalam rebound pembalasan dan pantulan oversold, mungkin ada ruang untuk keuntungan jangka pendek.

Rasio emas dan teori pola adalah dua instrumen yang paling umum digunakan bagi investor untuk mendapatkan keuntungan di bear market. Rasio emas digunakan untuk memprediksi sejauh mana rebound selama siklus harga produk keuangan. Tiga indeks utama adalah 0,618, 0,5, dan 0,382, di antaranya 0,382 adalah kisaran normal, yaitu rebound akan menjadi 38,2% dari penurunan. Selain itu, investor dapat menggambar grafik menggunakan tren harga untuk memprediksi arah masa depan. Umumnya, investor juga akan menggunakan indikator teknis tambahan, seperti MA (Moving Average), osilator stokastik, indeks RSI, indeks MACD, Bollinger band, dll., Untuk meningkatkan sensitivitas dan akurasi prediksi pasar.

Bear Market rebound 0.382

Dalam pasar rebound, banyak investor sering keliru percaya bahwa bear market telah berakhir dan masuk, tetapi mereka tidak tahu bahwa rebound hanyalah awal dari gelombang penurunan baru. Jadi, dalam bear market, tren naik dapat berlangsung selama satu hari atau beberapa hari. Sebelum bagian bawah dikonfirmasi, itu masih dalam bear market, dan Investor dapat terjebak jika mereka tidak cukup berhati-hati.

 

 

Strategi investasi bear market

 

Strategi investasi 1: mengurangi kepemilikan aset berisiko dan meningkatkan kepemilikan aset yang aman

Ketika bear market datang, produk keuangan dengan tingkat pengembalian yang lebih tinggi umumnya adalah yang pertama menanggung beban. Saat ini, investor dapat mengkonversi aset keuangan dengan imbal hasil tinggi yang ada di tangan mereka, seperti saham, komoditas, dan obligasi dengan imbal hasil tinggi, menjadi aset keuangan dengan imbal hasil rendah, atau bahkan uang tunai, untuk membangun portofolio investasi baru dan mengurangi risiko. . Mata uang asing seperti dolar AS, yen Jepang, franc Swiss, dll., Semuanya memiliki karakteristik penghindaran risiko, sedangkan emas dan perbendaharaan AS adalah aset safe-haven tradisional.

 

Strategi investasi 2: menetapkan posisi lindung nilai untuk menghindari risiko pasar

Hedging mengacu pada perilaku menghindari kerugian yang disebabkan oleh perubahan harga dengan menggunakan pasar lain dan derivatif keuangan. Investor dapat mengevaluasi total nilai aset keuangan yang dimiliki, dan memilih produk keuangan yang sesuai seperti opsi, futures, dan ETF terbalik untuk membuat strategi lindung nilai yang komprehensif, dan menghindari kerugian besar yang disebabkan oleh penurunan bear market.

 

 

CFD (kontrak untuk perbedaan): Alat investasi yang muncul di bear market

 

Kontrak untuk Perbedaan (CFD) adalah produk derivatif keuangan yang sedang berkembang yang proses tradingnya tidak melibatkan pengiriman fisik, tetapi hanya penyelesaian perbedaan harga. CDF adalah alat investasi yang sangat cocok untuk menghadapi bear market karena menggunakan trading margin dan mendukung trading dua arah (baik panjang maupun pendek). CFD mencakup berbagai macam produk, seperti forex, bahan mentah, emas, minyak mentah, indeks negara, saham, dll. Menurut aset keuangan yang dipegang oleh investor, investor dapat mengonversi CFD dengan nilai yang setara dan membangun kebalikannya posisi untuk mengimbangi kerugian yang disebabkan oleh penurunan bear market. Selain itu, ketika pasar berfluktuasi hebat, investor juga dapat mengandalkan mekanisme perlindungan saldo negatif yang diberikan oleh broker untuk menghindari kemungkinan kerugian berlebih.

Catatan: Perlindungan saldo negatif: Seorang investor tidak akan kehilangan lebih banyak uang daripada yang dia setorkan ke broker. Jika kerugian pada posisi leverage memburuk dengan cepat, klien hanya perlu menanggung kerugian pada pokok akun, dan broker biasanya berjanji untuk tidak memulihkan utangnya.

 

Tentang ZFX (Zeal Captial Market) 
  • The Best Trading Platform penghargaan 2019 dari Financial Weekly, diatur oleh FSA.
  • 100+ aset trading, termasuk Forex, Stocks, Indices, Gold, Crude Oil, etc.
  • 3 tipe trading akun untuk memenuhi kebutuhan tiap pelanggan
  • 0 komisi, spread yang rendah, rasio leverage up 1:2000
  • Powerful trading platform yang mengeksekusi 50,000 orders/s
  • Buka akun dengan minimum deposit $50
  • 24-jam Customer Service
Apa itu Bear Market? 4 Tanda Bearish Market dan Strategi Investasi | ZFX

 

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan yang dilakukan sesuai dengan artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin